Kentang Goreng

    Melanjutkan blog sebelumnya, jam 7 malam kemaren akhirnya pergi juga ke PIM. Udah malem sih, tapi sebodo amatlah. Emang ini jam kita sekeluarga jalan-jalan.

    Kali ini gw pergi sama Jojo, dan Dius (ingat anak bantet yang suka gw injek2 dulu? :P. sekarang udah lebih tinggi dari gw…). Sampai sana semua langsung menuju Gramedia. Jojo dan Dius, as usual, ke bagian Komik, gw di depan, nyangkut di buku-buku tentang Options. Lumayanlah… dan seperti biasa juga, sampai gramedia udah mau tutup, baru kita keluar. Begitu keluar, wuah, toko2 udah pada tutup!

    Kemudian jadilah kita nyari ayahanda dan ibunda yang entah ada di mana. Pas ditelpon. “Papa lagi di Sogo! ß PIM 2. Tunggu ya!” Ooh, ya udah, jadi kita nunggu di stand jual Batman di PIM 1 sambil ngomongin hal ga jelas yang berawal dari kentang goreng. Jadi tuh ceritanya, gw dalam sekejap menghabiskan jatah uang seminggu makan gw buat beli buku. Jadi tuh, dalam beberapa saat itu, gw jadi super pelit. Menahan diri ga beli A&W RootBeer, sementara ade gw dengan santai beli RootBeer float. Huaa… tau2 gw nyeletuk

Gw    : duh, pengen kentang goreng!

Jojo    : boleh2. Makan bertiga yaa :D

Gw    : wee, enak ajaa

Dius    : kita bantuin deh

Gw    : (menyodorkan tangan) mana duitnya?

Jojo    : nih, sisa …(berapa) ribu ß kembalian beli rootbeer

Dius    : gw bantu dengan doa :P

Gw    : wah, kalo kentang goreng bisa dibeli dengan doa, ngapain susah2 cari duid.

Dius    : iya. Haha

Gw    : ini cuma kebetulan hidup aja ya, karena kentang goreng dibeli pake duid, makanya “businessman” yang paling kaya. Kalo kentang goreng bisa dibeli pake doa, yang paling kaya ya pertapa. Kalo kentang goreng bisa dibeli pake kata-kata, yang paling kaya ya entertainer

Dius    : kalo semua barang bisa dibeli pake tulisan, yang paling kaya siapa?

Gw    : penulis donk!

Dius    : salah! Pelajar! Kita nulis terus seumur idup gitu

Gw    : (langsung membayangkan cara orang tua mencari uang, bikin anak banyak, terus sekolahin anaknya, atau yaa, ajarin nulis sendiri lah, istilah “Banyak Anak Banyak Rejeki” jadi satisfied :D). Gw pasti paling kaya. Hahaha. Buku catatan gw BestSeller gitu di kampus.

Jojo    : kalau semua barang bisa dibeli dengan main game, gw pasti yang paling kaya. Hohohoho. Kalau semua barang bisa dibeli dengan jalan, semua orang pasti kaya

Gw    : eh, jangan, kesian yang cacat…

Jojo    : oh, iya juga ya…

(penjaga stand Batman udah ngeliatin kita dengan tatapan ga jelas. Nih anak2 kok ga dijemput orang tuanya… pasti sengaja ditinggal di PIM sama orang tuanya karena agak2 autis. ß saat itu semua toko udah tutup, tinggal Hero doang)

Gw    : haah, kalau semua barang bisa didapatkan dengan menghirup oksigen, enak kali ya. Ooh (ting!!), mungkin gitu kali ya cara kerja di surga (mulai membayangkan lagi)

    Tuhan        : hamba2Ku yang cakep2 cantik2, kalau mau sesuatu, pejamkan mata, pikirkan apa yang mau diminta, terus tarik napas, okeh! Instan neh!             Ga kayak di dunia bawah sono, kesian deh harus belajar dulu, cari duit dulu, baru beli2 :D

Walah, asik juga tuh.

Gw, Dius, Jojo    : wahahaha

(penjaga stand Batman memasrahkan diri kembali membereskan barang-barangnya)

Gw    : (nelpon papa) Pa, kita langsung ke mobil aja ya!

Papa    : ya udah. cepetan!

    Loh, papa yang harusnya cepetan – -; huhu. Seluruh keluarga langsung ketemuan lagi di mobil. Ternyata si ayah dan ibu lagi mengincar jalan2 ke Cina pake undian dari Sogo, jadi belanja2 deh, sekalian ngincer Jaguar dari manaa gitu, swt banget weew. Tapi tak apa. Kalo menang lumayan (gw tau gw ga bakal diajak. Wkwk. Pasti undian untuk berdua, jadi bokap nyokap pergi honeymoon lagi). Hebat lho ini orangtua saya. Udah umur segini masih kayak pacaran. Moga-moga ntar gw juga kayak gini. Hahaha. Bukan hal yang harus dipikirkan sepertinya~ – -;

 

Pesan Moral    : jangan pernah membicarakan hal yang tidak masuk akal di depan penjaga stand jual Batman atau anda akan dikira anak setengah autis yang dibuang orangtuanya.

 

Anyway, semuanya, udah mau natal ya. Selamat natal bagi yang merayakan. Ditunggu kado natalnyaa (lho?), ga pa pa deh. Ucapan selamat natal juga akan diterima dengan senang hati. ;)

PS: hari Rabu sebelum libur, dresscode anak 03PAO merah ijo yaa! Merayakan natal! Buat semua aja deh. Merah ijo!! Oceh2!! Biar kayak pohon natal semua keliatannya :P haha. Canda2

 

~currently singing, enjoying voice of the rain, deck the hall…~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s