ACM – ICPC Asia Regional 2008

Hmm. Gw baru sadar pas Ricky minta foto ama gw kemaren, ternyata gw masih punya foto-foto ACM ICPC 2008. Gak kena rampok. Tapi foto-foto yang ini tidak memuaskan =(. Banyakan foto skandal ;;) dan foto ngeblur… anyway… ayo mulai dari hari Minggu

Sehari sebelum pertandingan

Cheat sheet belum jadi. Akhirnya gw dan sofia ngeprint masing-masing soalnya kita masing-masing punya contekan yang mau dibaca sendiri. Si Dennis udah pasrah aja katanya. Huahua. Oke, pas lagi ngeprint, eh bokap nyokap mau ke PIM. Ade gw langsung ngecek dapur. Nah bener kan, gak ada makanan… Ade gw langsung siap-siap mau ikut terus masuk kamar gw dan bilang “Ce, gak ada makanan loh. Daripada kelaparan di rumah, mendingan gw ikut ke PIM”… hooo… ya udah. gw ikutan juga. Daripada makan indomie di rumah. Tapi tapi tapi… CHEATSHEETnya belum dicek semua nih! Ah bodo amat deh, begadang dikit, toh pertandingan hari Selasa. Sampai PIM, langsung makan malam, selesai makan malam, langsung bertandang ke semua toko buku (kecuali Gramedia). Periplus, Kinokuniya, TGA. Gak beli apa-apa, Cuma liat-liat doang, wah gw pengen casing laptop yang tipis itu… udah ngebet pengen beli, pas liat, harganya 147rebu, dan ukurannya lebih kecil dari laptop gw… yah nasib… taruh lagi dengan sedih… terus nempel di bagian computer sebentar… ahh bukunya gak seru… nempel di bagian psikologi, liatin gambar-gambar orang-orang depresi yang pengen bunuh diri.

Pulang-pulang, langsung lanjut ngecek cheatsheet sampe jam 1 pagi. Ngeprint, eh printernya nyolot. Dia gak mau bergerak. Argh. Betulin kabel dulu… baru jalan lagi. Dasar printer yang aneh. Jam 1 lewat gw tidur, tidak lupa bawa map yang dipesan, pembolong kertas yang dititip, kamus yang rasanya gak bakal gw pake, dan kotak pensil. Amin, beres! kemudian tidak lupa berdoa sebelum tidur.

1st day

Gw lupa bawa kamera, jadi apa boleh buat, gak ada dokumentasi. Gw yang datang paling pagi, masuk lift dalam keadaan ngantuk, pas liftnya mau nutup, eh tau-tau ada orang nyolot dengan gaya sok kuat nahan pintu lift. Eh tau-taunya orang nyolotnya si Felix Jingga (gw sebut FJ aja ya), dan mengikuti di belakangnya Sofia… wah nubie berkumpul semua di pagi yang cerah. =D. Dalam keadaan setengah sadar, kita (gw maksudnya) berjalan ke ruang auditorium. Registrasi, oh kita yang pertama kali datang! Wow! (gak ada keren2nya sih, gw cuma pengen bereaksi sedikit). Terus naik ke auditorium binus. Hmm. Rasanya agak familiar. Ah bodo lah. Panitia yang melihat kita langsung menyambut gw dengan ramah.

Panitia        : yang baru datang, tempat duduk depannya diisi dulu ya, biar gak kosong ^^

Gw        : loh? Bukannya biasanya yang datang pagi boleh duduk belakang ya? *kebiasaan kuliah*

Panitia        : ^^; hahaha. Emangnya kuliah…

Tapi akhirnya dia biarkan juga kita memilih tempat duduk tengah. Gak berapa lama, datang tiga orang lagi dari *pasti bukan Indonesia*. si bapak dosen itu senyum ke gw karena gw ngeliatin dia dengan tatapan kosong (baca: ngantuk). Ternyata mereka dari Sun Yat Sen University. Gw sepertinya berjodoh dengan mereka. Sampai akhir excursion tetap ketemu lagi soalnya.

Setelah duduk, mulai deh pembolong kertas dikeluarkan, dan entah bagaimana caranya, jadi gw yang ngebolongin semua kertasnya =_=; pengalaman gw setiap kali ikut lomba, kalau ada yang bermasalah dengan kertas, catatan, semua yang harus disimpan, semua yang harus diurus, pasti masuknya ke gw. Selesai ngebolongin kertas, FJ duduk depan sama pendampingnya, eh teman satu timnya. Sementara Dennis belum datang, dan gw gak tau mukanya yang mana. Tiba-tiba ada yang nyolek gw terus nanya…

“eh udah regis belum?”

Gw bengong. Ini siapa ya? Panitia kok gak pake baju panitia? Tapi gw ngangguk aja, terus balik badan. Gak berapa lama gw baru sadar, balik badan lagi, “DENNIS YA?” dennis nya langsung gubrak (gak jatuh sih, cuma bertampang SWT aja). maklumlah, gw kagak kenal Dennis sampai hari pertandingan. Memang pengaturan tim yang hebat. Gak pernah coding bareng, gak pernah ketemu, tau-tau ikut Asia Regional bersama =D.

Tak lama kemudian semua orang mulai berdatangan, terus gw melihat Eko, jadi gw panggil, eh tapi kok sebelahnya yang nengok? Oooh, berarti ini Eko yang satu lagi. Hehehe. Terus gw liat Su sama Kur. Wah Kur seperti biasa norak sendiri, bajunya ijo sendiri. Terus gw liat Su, wah, ini seperti biasa pake jaket item lagi. Terus ada yang ngasih tau gw, itu NTU Kbpeckers… woo, gw jadi penasaran mau liat muka-mukanya.

Acara kemudian dimulai, wah MC nya aksennya bagus, tapi gugup. Hahaha, baru kali ini dapat audience yang dieeeem semua. Terus gw baru tau, namanya Layli. Ooooooooo… itu toh orangnya… *tersenyum penuh rahasia*. Terus sisanya membosankan. Ada IBM presentasi, gw malah main puzzle game di HP. Hem. Selesai dalam waktu 147 detik =(. Duh kemampuan gw mulai menurun… kemaren-kemaren bisa 80 detik. Nyah, bodo amat. Pas turun lagi, eh tiap orang dapat casing laptop lagi. Horee. Untung gak beli kemaren di kinokuniya.

Kemudian kita turun buat makan siang, pas ngantri… eh kehabisan!!! Gw dapat beberapa sendok doang, sofia gak kebagian sama sekali… jadilah gw diketawain lagi. Sofia kemudian bertekad, yak, lain kali kita harus ngantri duluan biar gak kehabisan!!!

Selesai makan siang, kita naik ke auditorium lagi buat Technical Meeting. Ko Win Ce yang ngomong, terus ada Su juga di atas panggung. Gw jadi bingung, pas Su mau turun, dia ditahan, disuruh jangan turun, tapi si Su nya berdiri aja di pinggir. *kesian*. Tak lama kemudian, ada dosen nyolot yang nanyain Su perihal yang gw tidak terlalu mengerti, tapi gw bisa menebak jawabannya pasti “default”. Eh bener, gak lama si Kur maju dan bilang kalau itu udah “default”. Dan gw dikasih tau Kur kalau itu yang dipanggil pak Tua “Rubber”. Hee? Sejenis Luffy dalam One Piece-kah?

Waktu sore, baru kita masuk ke lab melalui escalator yang tidak bergerak itu. Sambil naik, lagi-lagi si bapak dosen Sun Yat Sen dkk berjalan di depan gw. Tau-tau, sreeeeet, si bapak kepeleset di escalator, hampir meniban gw yang pas di belakang dia. Otomatis gw teriak gara-gara kaget. Untung si bapak sempet pegangan di escalator, sementara dia diketawain sama anak-anaknya, gw masih deg2an membayangkan apa yang terjadi kalau benar-benar kena timpa. Hiih amit-amit. Eniwei, kita masuk dan mulai menunggu panitia preparation buat system test.

Tim kita berdebat dulu siapa yang mau duduk di depan komputer. Gw lebih milih duduk samping karena gw bisa tiduran sambil koding kertas. Pas soal dibagiin, eh soalnya gampang. Langsung kasih ke Sofia, “nih, gampang” terus gw tidur. Sofia ngomel “enak banget lo!”. Lah, iya, emang gampang, jadi gw hibernate bentar. Terus gw buka mata lagi, liat soal yang satu lagi, oh, gampang juga, coding di kertasnya, terus kasih sofia, “nih silakan.” Gw tiduran lagi. Eh ternyata si Dennis mau coding, ya udah, pindah tempat. Abis itu, gw tiba-tiba seger, terus bilang “gw juga mau coding donk!”, kita tukeran tempat lagi. Pokoknya meja gw grudak gruduk berisik gitu. Gak penting banget. pas coding kedua selesai, kita mulai sinkronisasi makro. Ternyata Sofia sama Dennis gak pernah pakai macro, wah gawat juga. Ya udah, gw buang macro gw. Daripada nanti ngedebug kagak ngarti. Udah itu kita ngomongin STL, gw kasih contoh vector, set, dsb sesuai pengetahuan gw. Kita sharing-sharing. Udah lama, kita liat, wah udah pada solve. Kok punya kita belum dijudge sih?

Gw jadi ragu, gw udah submit belum ya. Pas gw cek, eeeh ternyata belum submit!!! Langsung panik. Submit, eh RTE. Doeng. Ada coding-coding sampah vector dan kawan-kawan di codingan gw. Langsung Ctrl-Z dengan kecepatan tinggi terus submit, AC. Wues. Pertanda tidak baik. kita jadi sedih karena urutannya ada di bawah. Hahaha. Tapi kemudian, kita liat, waw, NTU Kbpeckers ada satu nomer di bawah kita, gw langsung pinjem kamera henpon nya sofia, terus gw foto dengan alasan “eh kapan lagi bisa menang lawan Kbpeckers?” at least, taun ini, gw tau diri. Taun depan, gw gak mau tau. Gw mau di peringkat atas!!! Ehm ehm, cukup dengan obsesi pribadinya. Setelah melakukan serangkaian aksi bodoh pun, waktu tetap berjalan lambat. Huuu…

Gw sampai rumah agak malam, langsung tidur karena pertandingan dimulai besok!

2nd day

Bangun pagi, ngelahap Indomie sepiring, terus pergi buat breakfast di kampus. Pas lagi di jalan, si Dennis sms, katanya nametag sama kupon makannya hilang. Haaaa? Kalau nametag nya ilang, apa berarti tim kita gugur sebelum tanding? Wah gawat donk??? Sampai di kampus, gw langsung naik ke lantai 4 buat ketemu panitianya, eh panitianya baik bener, begitu gw bilang ilang, dia langsung bilang, ya udah nanti di print lagi. Gw sampe bingung. Gak butuh Id-card? Siapa tau gw bo’ong gitu? *apa tampang gw segitu innocent nya sampe gw gak mungkin bo’ong?*, tapi yang pasti, udah beres donk, gw turun dengan lega, sampai lantai 2, pas gw telpon Dennis, dia bilang “Udah ketemu!!! Tadi keselip! Bla bla bla”. Wah SWT loh. Langsung balik ke lantai 4, ngos-ngosan cari panitianya lagi, bilang gak jadi, dan minta maap. Huuu.

Selesai makan pagi, pertandingan pun dimulai! Buka problem! Liat soal D… apaan ini, ruwet, kasih Sofia, “coba baca deh”, dia liat, terus dia buang. Terus si Sofia langsung nemu soal yang bisa dia kerjain, langsung buka Team notebook, terus coding. Terus gw liat problem J. wah tipe 250 point Topcoder divisi 2. Gampang nih. Langsung coding kertas. Pas lagi coding, wii udah ada yang AC soal J. yes! Gw gak salah milih soal. Terus mulai kerjain. Si Sofia masih depan computer, Dennis juga coding yang J di kertas. Pas udah jadi, codingnya sama. Haha. Iyalah ya. Begonya gw sempat salah hitung, makanya coding gw jadi sedikit lebih panjang.

Sofia submit yang dia kerjain, terus WA. Dia bilang “gw print dulu, lu coding duluan”. Nah udah, gw coding, eh ada bug. Pas gw ngecek, si Dennis minta gantian. Oke. Dia coding, ngebug juga. Duh, rasanya gw yakin ini gak mungkin salah. Si Sofia juga tiba-tiba bilang “gw tau salah gw di mana!”. Dia langsung ngebajak computer lagi, submit lagi, WA lagi sampe 3 kali, sampe akhirnya dia baca kalimat terakhir… terus dia benerin sambil ngomel “pasti ini salahnya!” or something like that. Dan AC. Wooo. Balon pertama!!! Salah gara-gara lupa “\n” doang. Terus gw benerin punya gw, udah bener, langsung bersihin sampah-sampah debug, terus mau submit, si Sofia masih bilang “dicomment aja dulu, siapa tau salah”, gw dengan PD nya bilang “gak mungkin! Pasti AC!”, submit, AC!!! Hore. Balon kedua.

Tapi abis itu gak nambah balon lagi X-(. Kan sebel. Padahal waktu itu gw liat, baru jam 10 lewat. Waduh. Masih 3 jam lagi, bisa satu soal lagi minimal!!! Kita langsung attempt soal masing-masing, akibatnya, gw asik ngerjain yang F, yang kemudian gw tau, ini susah, buang. Terus gw baca yang substring, cara pikir gw kebalik sama solusi yang dijelasin Su (malamnya). *frustasi*. Dan pas si Sofia attempt yang A, gw baru baca pas saat-saat terakhir, dan menyadari Sofia salah baca soal. Yah, coding harus dibuang semua dan dibikin ulang. Hmmm… sayang banget. terus yang B… rekursi… tapi subsetnya belum terpola dengan benar, dan kita masih mikirin yang A terus. Gw bilang ini BFS, tapi kita bingung implementnya. Gak taunya pas keluar, tanya Ricky, dia bilang dengan setengah kaget karena kita mikir macam-macam “itu kan MST!!!” duer. Tambah merasa bodoh. Terus ngeliat ada banyak balon di mana-mana. sedihnya…

Alhasil, dua balon, dan gw keluar dengan bersedih hati, karena sebenarnya gw yakin banget gw harusnya bisa solve 4. Pas tanya kur2, dia bilang, emang ada 4 soal yang solvable. Hahaha. Yah, at least, gw yakin 4 soal itu harusnya gw bisa. > <; ih gw kesel banget. bahkan pas dikasih standing, gw tambah sedih, hiks… Su bilang, lumayan solve 2, tapi gw tetap sedih. Huhuhu. *menangis tersedu-sedu*. Udah kayak gitu, best local diambil Binus semua, Pandemonium, Kairos, dan Panda Goreng. Seekor Panda ketinggalan di urutan 27. Memalukan nih. Gak terima!!!

Kemudian, kita pergi excursion, tapi tim kita terpisah ke Seibu. Sofia bilang gak enak kalau gak rame-rame, akhirnya kita minta pindah ke TMII bersama. Selama dalam bus, kita main tebak-tebakan terus. Gw udah keluarin kamera, karena pertandingan udah berakhir, daripada stress. Gw langsung ngarahin kamera dengan asal ke belakang kursi, cari siapa aja yang “banci foto”. Udah jelas kan keliatan noh…

Hehehe. Kemudian semua orang keluarin tebak2an. Nih listnya:

1. ada 8 koin, 1 koinnya berbeda, gimana caranya kita bisa tau itu koin yang berbeda hanya dengan nimbang dua kali di atas timbangan libra?
2. ada 3 saklar di ruangan berbeda untuk menyalakan 1 lampu di ruangan lain. Gimana kita tau saklar yang mana buat nyalain lampu itu kalau kita hanya boleh “travel” ke sana satu kali?
3. kita punya 6 kg emas batangan, kita mau nginap di hotel selama 3 hari, tiap hari kita harus bayar pemilik hotel sebanyak 1 kg emas. Nah, kita punya pedang, tapi pedang itu cuma bisa motong emasnya dua kali. Gimana caranya biar kita bisa bayar pemilik hotelnya 1 kg emas tiap hari tanpa rugi?

Yang duduk belakang gw, semuanya demen main teka-teki. Panji sama Ricky rame sendiri, Panji gak terima dikalahin Ricky dua kali tiap kali ngejawab teka-teki, persaingan yang aneh. Yang duduk di depan gw lebih lucu lagi, toko sepeda difoto, pintu tol difoto. Hahaha. Maklum, turis. Gw juga pasti jadi kampungan gitu kalau ke luar negeri.

Sesampainya di TMII, pada gak tau mau ke mana, gw cuma mengunjungi WC doang (itu pun salah masuk, untung gak ada orang > <) dan kabur tanpa bayar. Terus kita berfoto bersama, pas mau foto, eh ada si bapak dosen Sun Yat Sen dkk. Ya udah sekalian melengkapi jodoh. Gw ajak foto bareng. Hahahaha. Si bapak dosen ini mirip artis hongkong tipe kebapakan yang biasanya selalu jadi korban penganiyaan. LOL. No offense ya pak, abis tampangnya baik betul. Eh tapi ternyata si bapak dosen tidak mau difoto. Dia malah fotoin kita. Yaaa…

“Kelinci yang beruntung… kapan lagi megang balon ACM”

“foto anak-anak ACM yang tersasar di TMII” (yang mau fotonya, nudge di di YM, yang dipasang di blog versi kecilnya soalnya)

Udah abis foto-foto, pulang deh kita ke Binus, makan malam, naik ke auditorium, dan nonton lagi… segerombolan anak di belakang masih asik main “Black Magic”. Gw duduk sebaris sama Pandemonium, Kairos, dan Panda Goreng. Yak, bisa ditebak. Begitu pengumuman pemenang, sebaris kursi gw kosong, tinggal gw sama Sofia. Ckckck. Pengkhianatan! (lho? Gak nyambung) Gw harus ada di podium taun depan! Gak mau jadi seksi dokumentasi lagi.

Best Local semua. Dari kiri, Pandemonium, Kairos, Panda Goreng

Dan ini Best Asia Regionalnya. Nyem… Congratz to all!!!

Selamat kepada semua yang udah dapat Ipod Shuffle, Ipod Nano, dan Asus EE PC =D. acara dilanjutkan dengan nyanyian dan grand launching. Tapi gw udah malas upload foto. Ntar deh ya. Buat yang pengen liat lebih lengkapnya, silakan kunjungi http://gallery.kurniady.net/v/icpcjakarta2008.

Gw pulang dan siap-siap ke Bandung hari berikutnya buat Gemastik. Malamnya masih sempet ngomel “huaaa, minta ulang lagi ICPC nya” ke Su, yang dijawab dengan “nggak mau. Gw mau tidur nyenyak”. Ya udah, off deh gw. Selesai cerita, selanjutnya, Gemastik Bandung dan Best Sleeping Face Nominee!!!

9 thoughts on “ACM – ICPC Asia Regional 2008

  1. tenang ada tim gw yg cuma solve 1 kok
    haha
    sial harusnya bisa AC 3 tapi gara2 berebutan pake komputer jadi hampir gila di dalam ruangan…hix2
    taun depan ga pasti ke podium.. hip2 hura…

  2. Sofia: berjuang!!! jangan mau kalah sama NTU dan Panda Goreng!!!

    Heru: makanya, taun depan harus lebih baik, ok! semangaat!! ^^V

    Christian: tenang, tenang, yang penting banyak latihan, jangan kayak tim gw, wkk. *kok menghina tim sendiri sih*, anw, gw juga mau banyak2 coding ah. malu gw di level bawah terus

    Reydi: Juara apaan, gw urutan 27 dari 49. wakakak. itu namanya… Juara Tengah. B-). kenapa disebut begitu, karena urutan gw ada di range tengah dari jumlah partisipan (halah)

    Ricky: :-” mau gw panggil Panda Kebakaran?

    Indra: Tadinya Sofia manggil lu pada “Panda Guling”, as in “Kambing Guling”. tapi karena gw cukup pintar, gw menyadari bahwa panda guling itu bikin sakit leher, gw ganti jadi panda goreng dengan minyak goreng murni. (lha, penjelasan gw jadi gak masuk akal). anw, selamat buat Ricky dan Indra. ^^.

  3. panda gosong kali tuh…
    huahua…
    ricky : share otak Oooo..

    biar skill kau kebagi dikit…
    sayang kalo dipake sendiri…
    haha……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s