Gemastik D-1

Akhirnya foto-fotoku kembali, beserta bonus E-book yang buanyak banget. senaaaang!!! *joged-joged*. Sering-sering aja ngerampok foto gw, Su :D. Anw, Asia ICPC berakhir hari Selasa, kemudian hari Rabunya, semua tim “bedol desa” ke Bandung untuk kompetisi berikutnya. Gemastik. Jeng jeng jeng jeng.

Gw naik mobil kur, jadi ketemuan di JWC dulu sama purnama. Sampai kampus, si kur2 belom sampe, jadi gw masuk kelas dulu sambil bawa koper, salaman ama teman-teman, tanya PR, minta temen gw ngerjain PR gw, terus minta doa biar menang. Dosen gw titip “peuyeum”. Walah, gak pernah makan, benda apa itu, cuma pernah denger doang. Kur2 telat ½ jam dari yang dijanjikan, jadi gw masih sempat belajar command UNIX… hmm. Jadi inget program DOS jadul gw pas SD.

Jam 10.30, kur2 sampe, jadi berangkatlah kita bertiga ke BANDUNG. Selamat datang di mobil Kur2. Cara mengenali mobil kur2:


Carilah Koala pake topi merah biru yang sudah berhasil menggepengi anjing malang itu selama bertaun-taun di dashboard mobil.


– ROAD TO BANDUNG –

Sepanjang jalan, Kur + Pur bergosip ria, gw ikut2an dengerin sambil ngemil coklat. Terus si Kur bilang, “Fi, tanya si Su udah jalan belom”. Ya udah, gw telpon si Su, ternyata mereka belum jalan. Jam 11 apa jam 12 gitu. Tapi syukurlah dapat travel. :D. Perjalanan dilanjutkan. Tangan gw seperti biasa gak bisa lepas dari kamera kalau udah di jalan. Ini foto jembatan rel kereta api on the way to Bandung. Kalau duduk di keretanya, kita gak bisa liat relnya, jadi berasa naik kereta di udara. Wues. Keren. Gw penasaran pengen naik, tapi nyali nyokap gw pasti gak cukup kuat buat mengijinkan gw nyoba.


– Road to heaven, eh salah, road to… ya ke mana lah –

Gw juga ngeliat jembatan keren yang menandakan “hampir sampai Bandung, mbak”

Oh iya, sepanjang jalan, si kur2 pamer PDA barunya. Itu GPS dipasang aja terus. Padahal jalanan ke Bandung lurus doang. Buang-buang batere aja :D. Terus, pas ada telpon, si Kur2, kagak ngeliat jalan malah ngeliatin PDAnya. Tau-tau mobilnya miring ke tepi jalan. SWT. Si Pur udah ketakutan aja *gw? Gw gak takut kok… beneran deh*


Setelah dua jam perjalanan, kita sampai di Bandung! Mulai deh kita mencari si wisma gelanggang pemuda.


Tapi kita salah belok. Dan akhirnya jadi melewati daerah ini dua kali. Inilah susahnya Bandung, jalanannya directed graph semua. Bikin nangis, kalau nyasar gak bisa balik arah T_T. Tapi thanks God, kita sampai!!! Waktu udah sampai, kita bingung, mana nih panitia penyambutan? Kok kagak ada siapa-siapa? Intip-intip bentar, sama orangnya disuruh naik ke lantai 3. Sampai di lantai 3, kita disambut sama panitianya. Terus kita dianterin ke kamar masing-masing. Pas lewat kamar 4 kasur tingkat, gw langsung deg2an, wah gawat bener tidur di kamar kayak begini, apa gak panas??? Untunglah kamar gw masih layak pakai, meskipun pertama kali buka pintu… “wushh…” bau kamar pasien rumah sakit menyerbu masuk hidung. Masuk, langsung cek kamar mandi. Hmm. Ada shower. Lumayan. Terus langsung pilih tempat tidur, hmm. Gw mau pojok! Biar ada angin! :D. *langsung menginvasi single bed paling ujung dekat pintu*.

Setelah duduk beberapa saat, kita semua kelaparan, jadi kita mampir dulu ke foodcourt mall sebelah, gw mau cari ATM. Tapi ternyata, ya ampun, gak ada ATM BCA di mall!!! Waaaa *panik*, mana di dompet cuma ada 20rebu… untung si Kur bersedia jadi ATM tarik tunai tanpa agunan dan bunga. Cool. Gw terselamatkan. Tidak lupa juga, gw nelpon sofia, bilangin kalau udah sampai telpon-telpon, karena kita lagi makan di mall gitu.

Tapi sampai selesai makan, belum ada telepon, ya wes, kita kembali, dan bertemu rombongan dari Medan. Gw kenalan sama dua cewe yang bakal jadi roommates gw. Horeee ada ceweee :D. terus si Darkoz ngobrol sama Kur, terus dengan gak mau kalahnya bilang kalau gak cuma Kur doang yang bawa cewe, dia juga bawa, dua lagi. Gw liat Kur2 ketawa SWT, sedangkan gw terang2an ketawa SWT. Bwahahahahaha. Dengan polosnya gw langsung nyeletuk “gak penting” :D. si Kur2 bilang “iya.. gak penting…”

Anw, satu namanya Vera, satu namanya Suzanna. Pas mereka masuk kamar, si Vera langsung taruh tasnya di single bed sebelah gw. Lagh? Gw jadi bingung. Berarti Sofia tidur sama cewe medan yang satu lagi itu donk? Hmm… ya udah lah. Huahua.



– Posisi kamar sebelum berubah –

Tak lama kemudian, rombongan Binus pun datang. Begitu liat FJ, gw langsung teriak “Felix!!! Gw kasian sama lo!!!” yang sepertinya membuat Felix terkaget-kaget. Mulailah rame anak-anak Binus ketika melihat kamar masing-masing. Entah apa yang dibicarakan. But wait, di mana Su dan Jeffrey? Oh iyaaa, masih belum jalan. Anw, gw bertandang ke kamar cowo-cowo buat survey, si Eko jadi guidenya karena kamarnya berada dalam status “mengerikan”, terutama kasur tingkat atas yang cuma dipasangin triplek dan besi penyangganya udah bengkok siap lepas kapan saja. kata Eko “gw milih niban orang daripada ketiban”. Waw……………… UNTUNG GW DAPAT SINGLE BED. :D *syalalalala*

Btw, kita dapat baju loh. Kata Purnama, bajunya kayak seragam supir bluebird. Hahahaha. Tapi ukurannya pada gak cocok. Gw sih hepi-hepi aja dapat ukuran S. nah yang lain? Sibuk barter-barteran baju deh…


Dalam kamar cowo2, bergabunglah tiga tim, Tweety, Sylvester, WhiteDragon. Coba tebak saudara-saudara, apa yang terjadi kalau burung, kucing, sama naga bergabung dalam satu kamar? … saling makan memakan mungkin? :D hmm, gw ingat kata seseorang dari kamar itu “besok, yang keluar dari kamar ini cuma satu tim”. Sepertinya mau ada insiden berdarah di kamar ini.

Malamnya, kita semua, makan-makan di wisma Taruna. Gw gak tau gimana caranya, tapi tau-tau Kur dan beberapa orang lain udah sampai di sana, sementara setengah dari orang Binus masih nyangkut di wisma gelanggang Pemuda. Akhirnya kita dicarterin angkot sampe ke Wisma Pemuda.

Sampai sana, udah ada yang selesai makan. Gw makan ditemani lagu Dangdut. Gimana rasanya? Ya kagak gimana-gimana sih, habis makan, gw, Sofia, Indra, Dennie, James, Dennis duduk bersama mengadakan konferensi meja petak. Ngomongin “nanti mau kerja apa, mau punya anak berapa, anaknya mau diajarin apa nanti”. Si Sofia selalu aja SWT tiap kali gw ngomongin begituan, terus akhir-akhirnya ngomel “cari bapaknya dulu woi!!” ^^;. Dan di sana gw menyadari, “word per minute”nya Indra rendah sekali ^^. Akhirnya di-define oleh Sofia dan Indra, bahwa untuk mengukur range word per minute seseorang, bandingkan dengan Indra yang adalah Lower Bound nya dan Felix sebagai Upper Boundnya. Gw? Yang pas aja deh, di tengah-tengah B-)

Pas lagi ngobrol, tiba-tiba, hujan. Semua yang lagi dangdutan di bawah pada kabur, si Eko muncul dengan tampang tidak sehat, ternyata ni orang bisa diracuni dengan mudah, kasih dengar lagu dangdut aja terus-terusan, pasti pucat.

Anw, kita foto-foto semua. Bersenang-senang, terus pulang naik… angkot lagi… gpp. Toh deket ini…

Part 2 – Insiden waktu Azan
Part 3 – Match
Part 4 – After Match

9 thoughts on “Gemastik D-1

  1. Woy…keterlaluan lho na, Indra loe anggep sbg acuan terendah (Lower bound), memang..di emang L*we* tapi jangan remehin,,, Indra juga manusia…n gitu2 dia jago lho algonya.. :-D

  2. @brainplusplus

    sepertinya km salah tangkep –”… yang dibicarain fiona itu bukan algo… tapi words per minute… seberapa sering seseorang mengucapkan kata… si indra tuh orangnya pendiem… makanya si fiona anggep dia lower bound… yaitu orang yg plg jarang keluar kata dari mulutnya /… bukan maslah algo…

  3. maksudnya fiona: indra itu pendiam, felixj itu sangat amat luar biasa bawel. coba liat aja cara dia jelasin di comment barusan…. yg bisa pendek musti dipanjang2in :-D *kabur*

  4. @pieceofsky: harusnya sih jadi harmonis. Felix ngomong terus dengan antusias, Indra mendengarkan terus dengan sabar… huahuahau. indra… indra… lu harus dapat istri yang bawel kayak FJ ya, biar keluarga lu harmonis. LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s