My Mid Exam Results

Status: menderita

Atau sengaja dibuat menderita. Gw kehilangan semangat belajar akhir-akhir ini… di saat itu pula Mid Exam datang… apa mau dikata, harus tetap dihadapi dengan sepenuh hati dan jiwa sekalipun niatnya bermimpi berlibur di Hawaii sambil minum es cendol… tapi kalau gak ada cendol ya sudahlah, jus markisa atau jus jeruk juga boleh…

Ujian kali ini… bisa dibilang ujian paling ngelawak yang pernah gw hadapi. Pertama, semester ini, hampir semua subjectnya adalah subject yang notabene cuma perlu ‘ngemeng’ doang. Dan ada dua subject yang tidak perlu mid exam, ada satu subject yang gurunya terlampau bahagia, untung cukup pintar, ada dua dosen yang kalau ngajar, semua pikiran muridnya ada di planet surgawi lain, ada satu dosen yang ngajarnya niat abis, membacakan slide kayak bacain isi buku… tapi dia ngomong seakan-akan satu kelas udah ngerti Object Oriented Programming dengan segala coding-coding rumitnya. Sebagai akibatnya, dia ngajarin analisis yang satu kelas gw tidak mengerti sama sekali. Bahkan gw gak sadar apa itu encapsulation sewaktu dia ngajarin (di buku dijelaskan encapsulation itu ibaratnya ada dua mouse yang functionnya sama persis, terus kita mau bikin mouse ketiga yang functionnya sama persis… blah blah blah sampai satu halaman) sampai gw buka google dan menemukan coding Java yang menjelaskan kalau encapsulation itu maksudnya ya kayak bikin “class” beserta property propertynya aja. ya elaaaah kayak begini kok dijelasin pake tikus-tikusan. Mana mau ngerti >.<;

Cuma ada satu pelajaran yang gw benar-benar demen, karena dosennya praktisi IT, yang ini kalau ngajar, meskipun dia gak mau ngajar technical, tapi akhir-akhirnya pasti menjurus ke yang teknis-teknis. Akibatnya? Tentu saja gak ada yang dengerin. Okeh, ada deh. Hmm… gw, temen gw, temen gw, dan temen gw, dan kadang-kadang ada temen gw, temen gw, dan temen gw yang dengerin. Hmm berapa tuh total-total? 4 orang yang selalu mendengarkan, dan 3 orang yang kadang-kadang mendengarkan. Sip, cukup ironis. Bukan salah gurunya, dia ngajarnya guna banget. At least membuat gw merasa tidak sia-sia masuk kampus…

Tapi… di ujian dari si dosen praktisi IT inilah nilai gw paling jelek. Tapi di sini juga gw merasa paling puas sama nilai gw… karena gw merasa ilmu gw cuma segitu… dan gw berhasil membuktikan ilmu analisa gw gak salah, meskipun nilai teori hafalannya berada dalam keadaan menyedihkan (karena gak ada satu hafalan pun yang gw sentuh).

Dan dua ujian lainnya, membuat kelas gw berada dalam keterpurukan kekecewaan. Nah gw mau cerita sekarang, sebutlah subject A dan subject B. subject A ujian ‘ngemeng’, dan open book. Kurang apa lagi coba? Bukankah pintu kebenaran telah dibukakan kalau begitu? Oh belum. Open book tidak berarti kebenaran telah berada di depan mata. Pintu kebenaran disediakan saat… kertas ujianmu… diberikan beserta kertas jawabannya.

In conclusion (*pidato banget*), saat kertas ujian subject A dibagikan, di halaman terakhirnya tersisip tiga halaman lain berjudul “key answer”. Gw yang terbiasa mereview semua soal dulu dari depan sampai belakang, pas liat judul ini langsung bengong. Gw menatap temen gw, gw nengok ke belakang, kita semua tatap-tatapan… terus bingung.

“kok ada key answernya?”

“jebakan kali…”

“iya, nanti udah dijawab, disalahin, terus diketawain, eeh kamu kejebak”

“udah yu lapor aja, pasti diulang ujiannya kalau kayak gini, gw males ngerjain nih, ntar udah nulis panjang-panjang terus diulang kan sakit hati”

“eh kita copy paste aja nih jawabannya???”

“ya udahlah, paraphrase dikit lah…”

beginilah hasil diskusi bisik-bisik dalam 1 menit setelah soal dibagikan. Setelah itu ada isyarat dari meja sebelah “don’t tell”. Ya udah. kita diam semua dan mulai ngerjain… ini yang namanya pintu kebenaran. Gw paraphrase dan gw kembangin jawaban gw. 45 menit kemudian, gw mulai merasa aneh… masa sih gak ada yang sadar??? Karena feeling udah gak enak, gw baca dan gw resapkan dalam hati hafalannya. Sialnya, hitungannya yang satu nomor doang malah gak gw hafalin, karena gw yang sombong ini berkata dalam hati “gw pasti bisa kalau hitungan doang, kayaknya gampang”. Dan ternyata, benar, soalnya ditarik dan key answernya dibuang, dan ternyata benar, kesombongan membawa kehancuran, karena hasil hitungan gw cuma dapat 6 poin dari 10 poin.

Pas dibagiin, loh kok nilainya jelek-jelek?? Ternyata oh ternyata, yang nyalin dari key answer nilainya langsung dibagi 2. Gak adil gitu… tapi yah itu kebijakan dari dosennya. Apa mau dikata… kalau mau adil ya ujian ulang. Tapi emang ada yang mau? Gw sih males… udah nulis 8 halaman, masa ujian ulang lagi… kalau ujiannya pake laptop sih boleh lah. Gw ngetiknya lebih cepet dari nulis sih =D.

Oke, tidak apa deh. Gw lanjutkan dengan subject B. subject B terdiri dari 11 chapter penuh analisa yang merepotkan. Sulit karena banyak yang harus dimengerti + dihafalkan, dan tidak bisa dikarang kecuali otak lu bener-bener sakti dalam bisnis dan akuntasi. Jadi gw spend TIGA HARI (gak full sih, masih sempet coding-coding buat represing) buat belajar itu soal, hitungannya, pengertian soalnya, cara analisanya, dan semua kisi-kisi yang dikasih itu dosen. Dia bilang pilih 2 soal dari 6 soal. Dan dia bilang, ada calculation. PELAJARI CALCULATION… okeh! Jadi gw pelajari semua calculation. Dengan bahagia gw tinggalkan soal teori. Gw cuma baca satu teori analisis, dan gamble, prediksi itu bakal keluar di ujian. Dan kalau satu itu keluar, berarti gw akan mengerjakan 1 soal teori, 1 soal hitungan. 1 + 1 = 2. Perfecto.

Rencana sudah matang. Target sudah dibuat. Gw nyanyi-nyanyi ke kampus, pas masuk ruang ujian, temen gw udah duduk baca soal. Dia ngeliat gw terus bilang “wah ini sih parah. Soalnya teori semua”. Deg. Teori? Mati donk gw? Pas baca soalnya… =.= 6 soal TEORI, masing-masing 2 baris. Soalnya “Explain, Describe, Discuss” oh my God!!! Mana hitungannya??? Apa daya, ditipu dosen. Soal sudah di tangan. Tarik napas dalam-dalam, baca soal lagi, dan luckily, dari 6 soal itu, gw cuma ngerti dua nomor. 1 teori yang gw prediksi, dan satu diagram yang harusnya bisa gw jelaskan dengan analisa. Langsung bikin kerangka jawaban, gulung lengan jaket (biasa posisi gw mau ngemeng banyak), langsung nulis dua jam nonstop. Begitu keluar… aaaa baru sadar hafalan gw ada yang salah. yah, too bad. Tapi hasilnya tidak terlalu jelek. Meskipun kena tipu dosen, nilai gw masih bagus… amin… makasih Tuhaaaan…

Yang baru keluar adalah nilai hasil ujian dari si dosen praktisi IT. nyah, nilai gw tidak mencapai kepala 8, cuma sampai ke nilai 71. Kaget? Nggak juga sih. Udah ketebak nilai gw bakal segitu. Itu worst case yang gw prediksi, karena ini dosen jago banget, standardnya juga pasti tinggi. Tapi peduli amat, yang penting gw dapat ilmunya yang bejibun itu. Hohohoh. *semangat*

Tinggal satu lagi nih nilai ujian yang belum keluar. Gw udah memasrahkan diri aja sambil berdoa, moga-moga gw bisa liburan bulan desember… gw udah lama gak libur… tiap hari depan komputer, entah ngerjain website, entah coding, entah presentasi…

Huff… harus berjuang!!! I won’t lose to this damn annoying semester!!!

 

 

Fin

2 thoughts on “My Mid Exam Results

  1. hm, cerita yg menarik dan menyentuh.. walaupun ini bukan blog yg gw tunggu2.. mana blog tentang perjalanan mafia midplaza.. bersama foto2 org2 mabok nya.. dll. hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s