La Trobe: Departure Day 2

Mari kita lanjut ke departure Day 2. Nyem nyem. Ceritanya gw udah sampai ke Bandara Sydney Terminal (berapa deh gw lupa). Pokoknya turun di bandara international, dan harus ke terminal domestik untuk lanjut ke Melbourne. Semuanya sudah gw perhitungkan matang-matang. Gw tidak akan terlambat. Lalala. Tapi gw tau… hidup tidak semudah itu. Dan gw rasa blog gw memang perlu cerita, makanya gw mengalami hal kayak begini =.=…

Oke, ingatkah pada satu keluarga yang dikenalkan bokap gw di bandara? :D. Yak, itu satu keluarga yang bisa ngomong khe itu. Dan karena irene gak ngerti bahasa khe, cuma ngerti mandarin, jadilah, gw yang ngobrol sama mereka. Dan kata si ibu, “bareng-bareng ya, mau ke melbourne kan ^^”. Okelah. Kita bareng-bareng ajah… pertama ambil koper dulu, no problem. Lanjut. Mau custom? Okee. Silakaaan. Gw ngantri custom, sedangkan si Irene lolos custom karena gak bawa makanan. Gw ngantri karena indomie gw satu kardus. Huehue. Lolos dengan mudahnya. Bahkan orangnya senyam senyum pas liat gw bawa kado. Anw, Satu keluarga itu di belakang gw, pas gw liat… wuooooh. Makanan semuaaaaa. Berkardus-kardus. Oh damn. Ini mah bakal makan waktu lama. …

Dan lebih parah lagi… MEREKA NGGAK BISA BAHASA INGGRIS!!! Waaaa. Ini sih bencana. Kalau nggak ketemu gw, mereka pasti ketinggalan pesawat. Dan sebenarnya setelah gw bantuin pun kita tetep hampir ketinggalan pesawat.

LAMA…

LAMAAAA…

LAMAAAAAAAA…

Petugas customnya kesulitan menjelaskan kepada mereka, kalau ini harus dibuang, kalau ini harus dibuka, kalau itu harus dibongkar, dan mereka juga nggak ngerti. Tiap kali gw mau pegang koper gw, gw dipanggil buat translate, gw jadi bolak balik, capeeeee, akhirnya, koper gw, gw minta jagain, gw jadi translator – Khe – Indo – Inggris. Mantap. Pulang-pulang gw lebih jago ngomong bahasa khe daripada inggris. Petugas customnya emosi, keluarga itu juga emosi karena barangnya dibuangin, dan gw hanya menatap dengan pasrah sambil lihat jam. Kita mungkin bakal terlambat…

Memang menyakitkan, tapi petugas customnya sangar-sangar, ibu-ibu galak begitu, mau adu bacot juga gak ketolong. Susaaah. Lagian peraturannya emang begitu. Meskipun gw harus mengaku, sayang banget itu bumbu rendang, bumbu soto, dan lain lain dibuang semua SATU CONTAINER… yah, emang gw bisa apa. Gw cemas kita harus ngejar bus lagi.

Selesai custom, gw udah lagi ngunyah coklat yang gw bawa. Untung gw bawa makanan. Maag gw mulai kambuh lagi karena laper, cape, ngos-ngosan, cemas, pusing, kurang tidur, dan masih harus berusaha berpikir dengan logis dan tenang supaya nggak ketinggalan pesawat. Gw pikir, apa gw tinggal aja nih orang-orang. Tapi bantuin orang harus sampe tuntas. Duh. Hajar bleh. Gw sampai ke bagian check in, gak ada masalah, siap naik bus, eh tuh keluarga kena masalah lagi. Satu orangnya adu ngotot sama tukang ngecek kopernya… ADUH. OH MY GOD.

Dan akhirnya, ya begitu. Koper gw, gw suruh jagain lagi, dan gw berdiri di samping receptionist check in nya. Kali ini… selain translate khe-english-indo, gw juga harus menjelaskan situasi dan kejadian kenapa itu label tag di container bisa pada ilang. Kenapa ilang? Ya iyalah. Itu orang custom bukanya gak pake hati, sreeeeet, sreeeeet, sreeeet, si keluarga ini pake acara bawa arak masak pula, terus bocor deh gara-gara arak nya dibuka sama orang custom. Horeee…

Hampir pukul 9.30, gw udah panik, gw tanya mbak check in nya, pesawat gw jam 10.30 loh. Gw telat gak nih. Dia bilang, nggak. Oke, awas klo telat, gw minta ganti rugi tiket gw. Sementara itu, Irene, syukurlah anak itu masih pinter, gak nungguin gw, dia sendiri 5 menit terakhir baru masuk pesawat.

Lanjut. 40 menit gw stay di bagian check in, si mbak receptionist menjelaskan ke gw, “ini tiga label tag ilang, jadi gw replace yang baru, terus ada satu koper yang hilang” “iya, emang hilang, bla bla bla (menjelaskan dengan rinci)”. Untunglah si mbak mengerti kalau gw bukan bagian dari keluarga itu. Jadi dia juga nggak enak hati sama gw. Dia kerja dengan cepat, dan kita langsung pergi mengejar bus. Wush. Sempat. Dan sampai di terminal domestik, waaaa gate 10!!! Gate paling ujung. Langsung jalan dengan kecepatan tinggi. Sampai sana, yeah, tepat waktu boarding!!!

Gw duduk… duduk… duduk… EEEEH PESAWATNYA TELAT!!! BETE!!! Untung cuma telat 10 menit doang. Kalau nggak sih sia-sia perjuangan gw berjalan dengan cepat lho.

Yah begitulah, gw sudah tidak sehat ketika duduk di pesawat menuju melbourne. Telan obat mual satu sama obat maag satu gara-gara gak sempet makan apa-apa, terus tidur. Bangun-bangun, eh udah sampe, gw harus tidur begitu sampai temporary accomodation!!! *begitulah tekad gw*

 

— SETIDAKNYA GW SAMPAI MELBOURNE DENGAN SELAMAT —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s