My Journey Back to… my Homeland

Perjalanan menuju airport dimulai dari jam 8 kurang, di mana gw udah bangun dan siap-siap untuk ke airport. Andrew udah bangun, Mac bangun gak lama kemudian, Irene dan Miki masih pulas di kamar. Jam 8 lewat 10 pada belum siap, akhirnya dibangunkan. Setelah semua siap, gw foto sama keluarga yang nampung gw itu. Ibunya meluk gw, dan gw udah mau nangis. Sampai mobil, gw benar-benar nangis. Andrew dengan senyum jahatnya udah berkata, “gw udah siapin tissue satu kotak buat lu kok ^^”… swt dah. Gw bilang, gw kagak mau nangis!! Guess what, ya gw nangis juga akhirnya.

Dasar nasib anak melankolis. Gw udah menenangkan jiwa sebaik mungkin di mobil, sepanjang perjalanan, dan akhirnya gw berhenti nangis. Fiuh. Sampai di sana, gw ketemuan dulu sama Zaki yang bakal bareng satu pesawat sama gw.

Sebelum pergi, gw ketemu Phyliss yang baru aja balik dari Hongkong. Dia dijemput Zhe Yang, Benny, Sarah, dan Alvin. Kemudian, mereka semua bantuin ngangkat koper gw. Total-total ada sembilan orang bantuin gw check-in di airport. Gw ingat, sesampai di Sydney untuk transit, ada ibu-ibu yang nanya gw “kamu tadi bukannya check-in berombongan, ke mana yang lain?” “oh itu… Cuma bantuin saya angkat koper bu… haha”.

Sarah ngasih gw buku yang judulnya “for women only”. Buku yang bagus menurut gw. Dan Mac Andrew Alvin mentraktrir gw Hungry Jack untuk terakhir kali. Haha. Burger itulah yang menyelamatkan gw dan Zaki dari kelaparan nanti.

Setelah makan, gw menuju ke gate 10, di sana gw mulai agak-agak sedih. Tapi masih baik-baik aja. kemudian pas kita duduk bareng-bareng, gw dipaksa kasih speech, tapi gw gak tau mau ngomong apa. karena gw sedih, dan gw kalau sampe ngomong soal nostalgia, pasti nangis beneran. Gw benar-benar gak mau ngomong. Hahaha. Kemudian mereka ngedoain gw, Sarah yang mimpin. Selesai berdoa, akhirnya gw benar-benar nangis. Andrew dengan senjata kotak tisunya, langsung menyodorkan gw ==”… gw ambil dua… loh Alvin juga ambil dua… pas gw liat… SWT… dia nangisnya lebih parah dari gw. Gw benar-benar speechless. Gw merasa honoured banget ada yang nangisin gw. Serius. Gw nangis… dan gw berhenti nangis gak lama kemudian, tapi dia masih nangis… T_T… gw benar-benar terharu… ada yah yang menganggap gw sepenting itu… pikir gw.

Pesawat pun berangkat. Gw masih nangis pas di pesawat menuju Sydney. Dramatis euy… tapi gw bahagia punya moment-moment seperti ini dalam hidup gw. =).

Kedramatisan tidak berakhir sampai di sana. Gw sampai di bandara Sydney, tunggu sejam untuk pesawat berikutnya.

Pas naik pesawat, gw duduk di sebelah orang yang baru balik keliling Adelaide. Gw gak terlalu pengen ngomong sama dia. Jadinya gw kacangin. Tapi pembicaraan pertama kita malah sesuatu yang mengerikan. Kita lagi duduk diam, tau-tau… kok ada bau asap?… endus endus… iya bau asap… waduh, pesawat udah mau jalan, dan ada bau asap?? Gw sama dia pandang-pandangan … “ada bau asap ya…?” “iya…”

Rasa deg-degan muncul, eh bener, pas pesawat mau terbang, tau-tau gak jadi, pesawatnya muter balik, katanya ada system yang rusak, panggil engineer untuk betulin selama 45 menit. Selama 45 menit itu, kita cuma duduk di dalam pesawat, kelaparan, sambil berdebat itu tadi bau asap atau bau bensin. DI saat itulah burger temen-temen gw menyelamatkan perut gw. Wahahha. 45 menit pun berlalu. Pesawat jalan lagi. ngueeeng…. tau-tau… STOP LAGI… TERUS MUTER BALIK LAGI!!! katanya, systemnya masih rusak kayak tadi. Kita panggil engineer lagi ya… gedubrak.

Setelah 1 jam lagi di dalam pesawat, akhirnya kita diturunkan, dikasih karcis 30 dolar, suruh makan dan nunggu sampai jam 6 sore waktu sana. Waktu terbang gw yang sebenarnya adalah jam 1 siang waktu sana…

Jam 7 malam, kita dinaikkan ke pesawat lain yang jauh lebih besar. Kalau gak salah, dari A330, ganti jadi A380 ya. Pokoknya pesawatnya jauh lebih gede. Begitu pesawat mulai terbang, semua orang langsung pindah duduk sendiri-sendiri dan selonjoran kaki. Huaaaaa… nyamaaaaan… Lucunya, pramugari masa mengingatkan kita sebelum terbang supaya kita, para penumpang, TIDAK TIDUR DI LANTAI. Gw sama Zaki pandang-pandangan. PLIS DEH PAK, seudik-udiknya warga Jakarta, kita gak bakal kali ya tidur di lantai pesawat.

Sampai di Indonesia, jam 1 pagi. Gw yang tadinya di Sydney dengan bangganya pakai Hoodie La Trobe, langsung panik karena kepanasan luar biasa di bandara Soekarno Hatta. Oh no. Kenapa dunia begitu panass????? (yak, penulis mengalami weather shock).

Semua menyambut gw dengan senang, Jakarta tidak banyak berubah. Pamulang tiba-tiba ada McD, persis Bundoora. Pas di tanah huk, terus jarak ke rumah gw nya sama deketnya. Ya Tuhan. Gw merasa kayak hidup di dunia paralel aja gitu…

 

Sekian, ada pertanyaan?

One thought on “My Journey Back to… my Homeland

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s