Friday the 13th

Kata orang Friday the 13th itu hari sial(?)… http://en.wikipedia.org/wiki/Friday_the_13th… Ah gw gak percaya ^^…

WARNING: cerita di bawah adalah murni curhatan, penulis tidak bertanggungjawab atas kebosanan yang terjadi setelah membaca tulisan ini.

Hari jumat kemarin, ujian mulai jam 8 dan selesai jam 9.30. Tapi karena hari sebelumnya gw ujian sampai jam 4 sore, gw pulang sampai rumah jam 6 kurang, nonton Queen Seon Duk dulu di Indosiar… baru lanjut belajar sampai jam 1… Gw cuma tidur 3.5 jam, bangun2 jam 4 pagi, kelaparan (metabolisme perut gw ini nyebelin banget), jadi jam 4 pagi gw nyamber J.Co sepotong, makan, terus tidur sampai jam 5… bangun jam 5 lewat, siap-siap ke kampus (karena rumah jauh)…

Tidur 3.5 jam, dan ujiannya perlu analisa… entah jawaban gw masuk akal atau nggak… T_T… I think i screwed up the whole package of my mid exam!!! *stress pasca mid*… huff… ya sudahlah, mari belajar dari masa lalu dan melangkah menuju masa depan!!! yay! *semangat lagi* << lebih tepatnya gak peduli Anyway, jam 9.30 gw udah selesai ujian kan tuh, eh ada anak yang minjem kalkulator gw. Jadi gw pinjemin. Gw bilang, akan gw tungguin sampai ujian dia selesai, jadi kalkulatornya bisa langsung dia balikin. (soalnya kalkulator itu baru gw beli kemaren, masih baru banget, dan gw belum pakai).

Gw tunggu sampai jam 2… dia bilang… kalkulatornya… hilang.

Tapi gw harus pergi jenguk cici pendeta yang baru melahirkan, jadi… gw terpaksa harus pergi meninggalkan masalah kalkulator gw yang hilang itu… (gw kasi tau ya, gw hampir nangis di mobil!!! Tapi malu XD… udah kuliah, masak nangis gara2 kalkulator ilang)… Gak apa-apa sih… orangnya udah janji mau ganti. Jadi gw akan memulai teror gw minggu depan ^^.

Sampai di rumah cici pendeta, ngucapin selamat. Bla bla bla, liat bayinya yang lucu… dan pulang, diantar sama temen sampai Grogol (ok, ini di mana?)… saat itu… hujan deras… Hujan deras… deraaaas… Begitu turun dari mobil, gw langsung lari ke jembatan busway… Gw hanya punya sebuah jaket… yang gw pakai untuk melindungi tas gw, dan bukan badan gw… Sambil jalan, gw sambil berdoa… “Tuhan… gw basah gak pa pa, tapi external HDD gw jangan sampai rusaaaak >.<…” << Doa gw hedonis banget yak.

Begitu sampai tempat pembelian tiket, gw udah basah kuyup… terus gw tanya satpamnya…

Gw: pak… *hosh hosh*… lebak bulus, pintu kanan apa kiri ya…
Satpam: (dengan kalem), ade beli tiket dulu… terus nanti ade jalan lagi hujan-hujanan ke terminal yang satu lagi (nunjuk ke terminal yang gak keliatan di mana =.= , gw hanya melihat another jembatan yang sangat panjaaaang…)
Gw: oh iya pak…

Abis beli tiket… langsung jalan hujan-hujanan lagi… karena jembatan busway kan meskipun ada atapnya, tapi air hujan tetap masuk ke dalam jembatan dari samping kanan kiri. Setelah beberapa saat, gw sampai ke jalan buntu. Tapi antrian panjaaaaang sekali. Gw gak bisa liat papan tulisannya. Jadi gw nanya lagi sama mas-mas yang lagi duduk

Gw: mas, ini ke lebak bulus ya?
Mas: iya neng, tapi kalau ngantri di sini mah gak bakal dapat tempat duduk. Kalau mau duduk, antri di halte yang ke arah harmoni aja… yang di situ tuh (nunjuk ke halte sebelah)
Gw: oh gitu ya… (dalam hati, kenapa gak lu aja yang pergi ngantri di sana…)

Si mas-mas terus membujuk gw untuk pergi ke halte sebelah. Kayaknya dia mau mengurangi jumlah antrian yang ngantri ke arah lebak bulus. Yee. Enak aja. gw gak mau. Abis gw kacangin, gantian dia ngebujuk ibu-ibu yang bawa anak buat naik yang harmoni… alesannya: biar bisa duduk, kalau ngantri di sini mah, gak bakal dapat tempat duduk… ya gitu-gitu deh.

1.5 jam gw nunggu di Grogol… kehujanan. Padahal gw ada di dalam terminal buswaynya, tapi kan atap terminal buswaynya dibikin bolong-bolong, nah setiap bolongannya itu meneteskan air =.= … jadi ada gerimis kecil di dalam terminal. Syalalala… kehujanan… gw kesian liat anak kecil yang digendong si ibu. Si ibu berusaha nutupin kepala anaknya pakai selendang… kita sempat ngobrol-ngobrol karena mereka satu rombongan besar ibu-ibu, dan gw merasa lebih aman kalau bersama mereka (secara gw ada di tempat yang gak pernah gw datangi, dan gw sendirian)…

Gw : abis dari mana bu?
Ibu 1 : abis jalan-jalan :D. Bawa si kecil, biar nanti dia bisa kenal jalan, nanti bisa naik busway sendiri deh ^^
Gw : … (ngeliatin anaknya… yang masih bayi)…
Gw : … musim hujan begini =.= …?
Ibu 1 : iyaa, abisnya tadi pagi cerah…
Ibu 2 : emang sering hujan ya di sini?
Gw : (SWT… hujan terus kale buu!!! Tiap hari!!!) haha. Sekarang kan udah musim penghujan bu… tiap hari hujan dari siang sampai malam…

Yah, dan seterusnya, dan seterusnya… obrolan berlanjut sampai bus nya datang… Entah gw yang cape ato apa, mereka ngotot kalau ada gempa saat itu, katanya halte busnya goyang. Gw bilang, gw gak ngerasa apa-apa tuh… efek dari getaran mobil kali… gw bilang gitu. (jadi kan ceritanya, halte busway yang ini tuh dibangun di pinggir sungai, mungkin pondasinya gak terlalu kuat kali ya). Tapi mereka ngotot gempa sih, dan mereka menunjuk ke papan penunjuk arah yang memang goyang-goyang… waw… gw gak ngerasa apa-apa… mungkin cape banget ya…

Kemudian gw mengalami dilema… gw kebelet dan laper… gw cuma punya sebotol air di tas… gw gak bisa makan external HDD secara gw bukan robot… dan gw gak suka besi… Kalau gw minum air, gw bisa tahan lapar, tapi kalau gw minum air, gw makin kebelet… dan sebaliknya. dilema berat… Tapi akhirnya gw tahan sampai PIM… dari jam 4.30, jam 7 malam gw sampai PIM dalam keadaan kayak abis pulang perang… Si satpam (lagi-lagi) gak tega ngecek gw…, gw langsung dibiarin lewat (yang lain ada yang dicek lho!)… Apakah tampang gw segitu menyedihkannya?

Gw langsung menuju toilet wanita dalam keadaan terpincang-pincang (serius, kaki kiri gw lemes, jadi gw jalannya pincang). Dalam hati terus bergumam “bertahan Fi, bertahan Fi…” << udah mau pingsan… lemes… begitu masuk WC… rame… duh, pindah toilet, ke toilet satu lagi, rame juga… akhirnya ngantri WC dulu… sambil sisiran… ternyata tampang gw memang menyedihkan. XD… terlihat sangat lelah… terus rambut agak berantakan gitu… pincang lagi. Cowo-cowo yang berpapasan sama gw akan berpikir “gila ni cewe, ke mall kok pake tampang begini, ogah dah gw punya cewe begini”. LOL imajinasi udah gak karuan. << apa ini penyebab gw masih jomblo? Hahahaa. Ah anyway, setelah lega menuntaskan masalah di toilet, langsung ke Burger King. Hoho. Makan sampai puas, dan diantar pulang deh sama bokap yang abis jalan-jalan di PIM. :D.

Pas gw lagi enak-enaknya tidur di mobil, di SMS sama Jane, Irene, dan Mila dalam selang waktu kurang dari 5 menit, semuanya nanya, Fi, udah pulang belom? Udah sampai rumah belom?… karena gw malas, jadi gw forward jawaban yg sama ke HP mereka, terus gw matiin HP gw… *abis gw mo tidur*.

Jadi… perjalanan hari jumat tanggal 13 gw… memakan waktu… hmm hmm… 16.30 – 21.00 = 4,5 jam. Rekor baru penghabisan umur di jalan… Tapi setidaknya, Thanks God gw selamat sampai di rumah… amin.

2 thoughts on “Friday the 13th

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s