Saya lagi sensi sama asap rokok…

01 September 2010

Kepada YTH,
semua orang yang mau membaca
di laptopnya masing-masing

Dengan hormat,

Bersama dengan surat ini, akan disertakan curhatan gw sebagai penulis, dan mohon jika tidak ingin dibaca, abaikan lanjutan dari tulisan ini.

Gw ini ceritanya lagi sensi sama yang namanya asap… Kadang-kadang gw suka lucu ngeliatin orang yang lagi macet-macetan di jalan. Selalu ada mas-mas yang naik motor sambil merokok, udah belakang menyemburkan asap, eh mulut ikutan nyemburin asap. gak bosen apa liat asap mulu. Jakarta udah penuh asap gini…

Dan gw lebih sensi lagi waktu hari ini ke sebuah Mall baru buat buka puasa… Pertama-tama gw berniat makan di restoran di lantai atas. Jadi gw naik ke lantai paling atas, dan langsung masuk. Kita dikasih duduk di meja dengan kursi dua orang, padahal gw datang dengan bokap nyokap gw, jadilah gw tarik satu kursi lagi. Dan kita duduk. Baru duduk, tau-tau “bwosshhh”, sebelah gw dengan santainya menyemburkan asap rokok dari mulutnya =.=… kontan nyokap gw langsung tutup hidung. Dan karena gw masih sopan, gw langsung bangun, dan pergi cari mbak karyawan untuk pindah tempat, dan gw ngomong ke mbaknya

Gw : “mbak, minta tempat duduk yang non-smoking donk..”
Mbak : “wah, di sini semuanya smoking area mbak…”

yah… kecewa deh… langsung gw balik ke tempat duduk, berharap orang sebelah gw agak tau diri dan gak menghembuskan asap rokok itu… tapi ternyata dia kagak peduli >..<… Alhasil napsu makan gw langsung hilang, dan gw pindah restoran saat itu juga. Gw sempet bilang ke nyokap gw "bau rokok di sini…", berharap mereka denger… kemudian kita pergi…

Akhirnya kita makan di restoran di lantai dasar mall. Sayangnya nasib tidak terlalu baik. Ternyata di depan gw juga merokok. arghhh… Di meja depan gw, ada 3 anak muda lagi asik ngobrol, dua cewe satu cowo. Cewenya cantik lho, putih, manis, keliatan alim. tapi kok merokok…

Untungnya asap rokok mereka bukan mengarah ke arah gw, tapi ke arah meja lain. dan di meja itu ada seorang bapak-bapak agak tua yang terus menutup hidung sepanjang penglihatan gw…

Langsung deh gw sensi mode on. Pengen banget ngomong ke mereka "mbak mbak, kalau merokok asapnya ditelan donk sekalian… kagak sadar apa bapak-bapak di sebelah itu sampe kagak bisa napas gitu… tau diri dikit donk". Sayangnya gw tidak berani… karena mereka punya asbak, yang berarti mereka diijinkan merokok oleh si pemilik restoran. Beneran deh, sangat disayangkan, gw bahkan gak merasa bahwa membawa Peraturan Daerah No 2 Tahun 2005 tentang Pengendalian Pencemaran Udara (Perda PPU) sebagai referensi alasan gw untuk menghentikan mereka merokok bisa dilakukan karena… mereka diijinkan!! mereka dikasih asbak!!

Gw pengen tau, sebenarnya mall ini mengijinkan mereka untuk merokok kah? Karena kalau kayak gitu gw bakal rada malas ke sana lagi… Dan waktu gw cari di google, ternyata banyak juga orang-orang yang merokok di dalam mall-mall Jakarta yang ber-AC sekalipun udah disediakan ruang merokok. Apakah ini sebenarnya diijinkan? Bukannya mereka tau kalau asap-asap itu gak bisa ke mana-mana di ruang ber-AC? bukannya mereka harusnya merasa gak enak kalau ada dua meja di sekitarnya yang tutup hidung dan terganggu oleh asap rokok mereka?

Yah, akhirnya, gw tidak berbuat apa-apa. dan gw hanya mengamati si bapak-bapak yang makan sopnya dengan dibumbungi asap rokok. Setelah 20 menit dia dipolusikan asap rokok, akhirnya dia memutuskan pindah meja. Dan anak-anak muda itu tetap saja merokok dengan santainya. Tiga batang rokok terhitung sudah sejak gw pesan makanan sampai gw selesai makan… dan mereka belum akan berhenti merokok sepertinya…

Gw cukup prihatin liat keadaan tadi, dan gw juga prihatin dengan keadaan gw yang tidak berani berbuat apa-apa saat itu. Tapi ada satu hal yang mau gw tanyakan kepada mereka sebenarnya:
Bukankah kalian harusnya sadar kalau ada orang-orang yang terganggu dengan asap rokok kalian? Bahkan abang-abang di angkot pun mau matiin rokoknya kalau kita semua tutup hidung. Di restoran tadi, gw yakin sekali mereka bisa lihat kita tutup hidung. Tapi mereka pura-pura nggak tahu. Ke mana rasa tahu diri kalian???

Salam sensi,

Perokok pasif dari Jakarta

2 thoughts on “Saya lagi sensi sama asap rokok…

  1. hahahaa… sayang manusia sulit mepertanggungjawabkan apa yg sdh keluar dr dia, asap kek, ucapan kek..
    soal perda itu, peraturan ada, yang nindak ga adaa, ya ga bisa lah… percuma juga.
    bisa baca crita lo gw mikir.. gmn ya, mrk udah dikasih ijin ngerokok, batuk2 juga percuma.. negor jg lo yg kalah krn mrk diksh ijin sm yg pny restoran..
    jadi…bisakah kita pura2 kena asma? batuk2, kejang2 n bikin mata berair sambil ngeliatin meja mereka, kali aj jd sdr ybs he3 XP

  2. aaaaaaaaaaa…………. INI AKHIRNYA GW RASAKAN PAS DI BANDUNG !!!! DAMN !! ceritanya gw, panji, wk, ricad lg nonton shutter di kafe hotel pas di bandung kmrn itu… nah ada orang duduknya awal di pojok… ngerokok… tuh asep, kagak nyampe lah yah ke tempat kami… secara kami di tengah gitu… eh tiba2 tuh orang-orang merokok yang gak tau diri itu pindah duduknya jadi depan kami… udah menghalangi kami nonton, eh tuh asep rokok disembur sana sini pulak…

    alhasil kami ngungsi, sambil gw ngomel2 nyentil2 tuh manusia2 gak tau diri keras2… gak berasa pulak ma tuh orang.. udah kami pindah, eh dia orang pindah ke tempat kami td… –” kalo mau ngusir ya mbok tinggal bilang… gak usah sembur sana sini dhe tuh asep rokok… damnnn… sensi gw –”

    dunia oh duniaaa… –”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s