Restroom Experience

Akhirnya gw mengalami hal ini!!! yippie!!! ^o^… *duh ile, anak ini lebay banget*. Jadi begini ceritanya, gw selalu membayangkan, apa yang terjadi kalau gw terkurung di WC umum… dan kemarin gw mengalaminya! Mwahahahaha *kok senang*

Jadi jadi jadi, sekarang gw akan melaporkan reaksi gw saat gw sadar bahwa gw terkurung di WC umum. Malam itu, gw sedang jalan ke Carrefour bersama teman gw. Dan karena gw mau ke WC, gw pergi sendiri menuju WC cewek, dan masuk ke salah satu biliknya. Setelah selesai menunaikan tugas, bangunlah gw untuk membuka pintu… dan tahu-tahu… jeng jeng jeng…

Pintunya tidak bisa dibuka!!! *lagu horor diputar*

Yang menarik adalah reaksi gw. Pikiran gw secara berurutan adalah sebagai berikut:
1. pikiran pertama, “wah, akhirnya gw mengalaminya!”,
2. pikiran kedua, “teriak atau telpon temen gw ya…”,
3. pikiran ketiga, “yes, gw ada bahan buat nge-blog!”
4. pikiran keempat, “manjat ke WC sebelah ah? Hmm, eh tapi nanti kalau ada orang, bisa histeris orangnya… ckckck, jangan deh… hmmm tapi gw pengen coba manjat… ” *niat bener deh, ampe pikir bolak balik gitu*
5. pikiran kelima, “update status di FB ah nanti”

Yep, pikiran-pikiran itu terlintas begitu saja. Pikiran untuk mohon bantuan hanya ada di pikiran kedua, dan segera ter-replace oleh pikiran-pikiran berikutnya.

Tapi akhirnya gw minta bantuan juga kok, pertama-tama dengan santun gw gedor-gedor pintu, permisi permisi halo halo, tapi ternyata yang berdiri depan gw adalah anak kecil yang nunggu antrian WC, jadinya dia malah kabur. Jadi gw harus berteriak lebih keras lagi. Dan setelah memukul-mukul pintu, akhirnya si mbak penjaga WC datang. Kemudian dia memanggil mas penjaga WC sebelah yang datang dengan sekop di tangan sambil berusaha mencongkel kunci WC.

Kemudian setelah dia gagal mencongkel kunci WC, dia berusaha mendobrak pintu WC, yang tentu saja membuat gw ketakutan. Takut gw kena hajar sama pintunya euy kalau tiba-tiba aja kebuka.

Di saat itu ya… gw masih aja kepikiran, mau manjat ke WC sebelah buat keluar… hehehe… Tapi sayang sekali setelah dicongkel dan didobrak, kuncinya jadi longgar, dan bisa diputar… dan terbukalah pintu WC-ku…

Samar-samar gw mendengar “wah, kejadian lagi ya…”… halah halah

Akhirnya sih gw keluar dengan elegan “makasih ya mas”, sambil sedikit menyesal, duh coba gak kebuka, kan gw bisa coba manjat ke WC sebelah…

5 thoughts on “Restroom Experience

  1. lah kalo lu teriak teriak ga ada yg nyahut kan berarti sebelah lu kosong… manjat aja… kalo salah ya tinggal minta maap :p *mantan maling ya*

  2. @willy: … takutnya orang di sebelah teriak…

    @su: >.< iya mantan maling jambu tetangga *ups*

    @ipungmbuh: B-) iya donk

    @ika: [-( ckckck *geleng2*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s